Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Terinspirasi Rumah Adat Lokal, Ini Desain Atap Papua Youth Creative Hub

Kompas.com - 11/09/2022, 20:30 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembangunan Papua Youth Creative Hub masih berjalan, progres pengerjannya telah mencapai 65,12 persen pada awal Agustus lalu.

Gedung yang dibangun Ditjen Cipta Karya Kementerian PUPR itu berfungsi sebagai ruang kreativitas anak muda Papua di bidang sains, seni budaya, dan olahraga.

Uniknya, desain Papua Youth Creative Hub mengadopsi rumah adat masyarakat lokal. Contohnya pada desain atap gedungnya.

Sebagaimana dilansir dari akun Instagram resmi Balai Prasarana Permukiman Wilayah (BPPW) Papua Ditjen Cipta Karya Kementerian PUPR.

Di dalam unggahannya menyebutkan bahwa desain atap Papua Youth Creative Hub menyadur rumah adat masyarakat Kota Jayapura dan Wamena. Yakni Atap Honai dan Kariwari.

Baca juga: Konstruksi Papua Youth Creative Ditargetkan Selesai Desember 2022

Atap Honai

Desain atap honai berbentuk setengah lingkaran. Honai merupakan rumah suku-suku pegunungan tengah Papua.

Seperti suku Dani di lembah Baliem-Wamena. Suku Lami, Yali di pegunungan Toli, dan suku-suku lainnya.

Suhu rata-rata di derah tersebut 19 derajat celsius dengan ketinggian 2.500 meter di atas permukaan laut.

Rumah Honai mempunyai fungsi antara lain sebagai tempat tinggal tempat menyimpan alat-alat perang, tempat mendidik dan menasehati anak-anak laki-laki agar bisa menjadi orang yang berguna di masa depan.

Lalu tempat untuk merencanakan atau mengatur strategi perang agar dapat berhasil dalam pertempuran atau perang, dan tempat menyimpan alat-alat atau simbol dari adat orang Dani yang sudah ditekuni sejak dulu.

Atap Kariwari

Desain atap Kariwari berbentuk kerucut. Berasal dari rumah adat di Kampung Enggros-Tobati yang bermukim di sekitar Teluk Youtefa.

Bangunan ini secara adat atau budaya digunakan khusus sebagai tempat pemujaan dan upacara adat inisiasi (Mau/Kariwari).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+